Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Selasa, 03 Oktober 2017

Kecerdasan Spiritual Saat Membangun Bait Allah

I Tawarikh 28:11 Lalu Daud menyerahkan kepada Salomo, anaknya, rencana bangunan dari balai Bait Suci dan ruangan-ruangannya, dari perbendaharaannya, kamar-kamar atas dan kamar-kamar dalamnya, serta dari ruangan untuk tutup pendamaian.

Dengan Turunnya Daud sebagai raja dan menyerahkan kepemimpinan kepada Salomo, dengan memberikan amanat kepada Salomo sang penerus kerajaan ayahnya maka Salomo mendapat mandat untuk membangun Bait Suci dengan pola yang telah dibuat oleh Daud.

Matthew Henry's Whole Bible Commentary menyatakan bahwa Daud memberikan anaknya untuk mencari Tuhan dan melayani-Nya, kitab Taurat itu, dalam hal itu, hanya aturan, dan ada tidak membutuhkan yang lain, tetapi di Bait Suci. Daud sekarang memberinya tiga hal:
  1. Sebuah model bangunan. Musa memiliki pola tabernakel ditunjukkan kepadanya di atas gunung (Ibr. 8:5), sehingga Bait Suci Daud yang diserahkan oleh tangan langsung dari Allah kepadanya, ay 19. Itu diberikan kepadanya secara tertulis, mungkin oleh pelayanan malaikat, atau sebagai jelas dan tepat mewakili pikirannya seakan sudah tertulis.Tapi dikatakan (ay. 12), Ia pola ini oleh Roh. Para penemuan salah satu dari pengabdian Daud atau Salomo hikmat tidak harus dipercaya dalam urusan alam ini. Bait Suci ini harus menjadi hal yang suci dan gambaran Kristus; harus ada di dalamnya tidak hanya kenyamanan dan kesopanan, tetapi makna: itu semacam sakramen, dan karena itu tidak harus diserahkan kepada seni manusia atau penemuan untuk merancang itu, tetapi harus dibingkai oleh institusi ilahi. Kristus Bait Suci sejati, gereja bait Injil, dan sorga bait yang kekal, semuanya dibingkai menurut dewan ilahi, dan rencana diletakkan di kebijaksanaan ilahi, ditahbiskan sebelum dunia untuk kemuliaan Allah dan kita. Pola ini Daud memberikan kepada Salomo, bahwa ia mungkin tahu apa yang harus menyediakan dan mungkin pergi dengan aturan tertentu.
  2. Bahan untuk yang paling mahal dari peralatan Bait Allah. Bahwa mereka mungkin tidak membuat setiap kurang dari pola, ia ditimbang jumlah yang tepat untuk setiap benda baik dari emas dan perak, ay 14. Dalam tabernakel ada satu lilin emas, di bait suci ada sepuluh (1 Raj 7:49.), Selain yang perak, yang, seharusnya, adalah tangan-lilin, ay 15. Dalam tabernakel ada satu meja, tetapi di Bait Allah, selain itu di mana acara-roti didirikan, ada sepuluh orang lain untuk kegunaan lain (2 Taw 4:8.), Selain meja perak, karena, rumah yang jauh lebih besar dari itu, akan terlihat kosong jika tidak benda-benda sesuai kegunaannya. Emas untuk mezbah dupa sangat dikatakan emas disempurnakan (ay 18), lebih murni daripada dari yang lainnya; untuk itu adalah khas dari syafaat Kristus, dari yang tidak ada yang lebih murni dan sempurna.
  3. Arah mana cara untuk mencari bantuan dalam usaha besar ini. "Jangan takut oposisi, jangan takut biaya, perawatan, dan kesulitan; jangan takut keguguran di dalamnya, seperti dalam kasus Uza;. Tidak takut celaan dari pembangun bodoh, yang mulai membangun dan tidak mampu menyelesaikan Janganlah kecewa, Allah akan membantu engkau, dan engkau harus melihat ke arahnya di tempat pertama (ay 20)
Mengapa Daud menentukan bahwa hal utama yang harus dilakukan Salomo adalah membangun Bait Allah? Adakah hubungan antara melanjutkan pembangunan Bait Allah dengan kualitas hidup Daud yang hendak diajarkan kepada Solomo?
Apakah karena prioritas awal pembangunan yang dikerjakan Salomo adalah membangun Bait Allah menjadi titik tolak penyertaan Tuhan dan keberhasilan Salomo terlebih lebih setelah berhasil melakukannya? [II Tawarikh 7:1 Setelah Salomo mengakhiri doanya, api pun turun dari langit memakan habis korban bakaran dan korban-korban sembelihan itu, dan kemuliaan TUHAN memenuhi rumah itu.]

Badan Kesehatan Dunia (WHO) memberi batasan tentang kualitas hidup sebagai quality of life as 'individual's perceptions of his/her position in life in the context of the culture and value system in which he/ she lives and in relation to his/ her goals, standards and concerns". (WHO, 1993).
Dalam dunia perawatan aspek spiritual kualitas hidup semakin diakui sebagai domain penting dari kesehatan yang berhubungan dengan kualitas hidup.

Sisi Kecerdasan Spiritual, Daud Mccormick (1994, 20) dan Mitroff and Denton (1999, 111), dalam penelitiannya membedakan kecerdasan spriritual dengan religiusitas di dalam lingkungan kerja. Religiusitas lebih ditujukan pada hubungannya dengan Tuhan sedangkan kecerdasan spiritual lebih terfokus pada suatu hubungan yang dalam dan terikat antara manusia dengan sekitarnya secara luas. Berman (2001, 98) mengungkapkan bahwa kecerdasan spiritual (SQ) dapat memfasilitasi dialog antara pikiran dan emosi, antara jiwa dan tubuh. Dia juga mengatakan bahwa kecerdasan spiritual juga dapat membantu sesorang untuk dapat melakukan transedensi diri. Pengertian lain mengenai kecerdasan spiritual adalah kemampuan untuk memberi makna ibadah terhadap setiap perilaku dan kegiatan melalui langkah-langkah dan pemikiran yang bersifat fitrah, menuju manusia yang seutuhnya dan memiliki pola pemikiran integralistik serta berprinsip hanya karena Allah (Agustian, 2001, p.57). 
Kecerdasan spiritual adalah kecerdasan untuk menghadapi persoalan serta menempatkan perilaku dan hidup kita dalam konteks makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup sesorang lebih bernilai dan bermakna yang diukur berdasarkan komponen-komponen dalam SQ, yaitu mutlak jujur dalam arti berkata benar dan konsisten akan kebenaran, keterbukaan ialah bersikap fair atau terbuka, pengetahuan diri, fokus pada kontribusi yang mengutamakan memberi daripada menerima, spiritual non dogmatis yang didalamnya terdapat tingkat kesadaran yang tinggi, kemampuan untuk menghadapi dan memanfaatkan penderitaan serta kualitas hidup yang diilhami oleh visi dan nilai.

Daud yang menyadari bahwa dirinya tidak diperkenankan Tuhan dan mengetahui bahwa anaknya yang menjadi raja akan menyelesaikan membangunan Bait Allah. Daud menghadapi hal ini dengan secara terbuka dan jujur menyatakan bahwa bukan dirinya yang dapat membangun Bait Allah sekalipun memiliki desain arsitektur Bait Allah.

Daud sekalipun tidak bertanggungjawab terhadap berdirinya Bait Allah, Daud tetap memberikan kontribusi dengan optimal dan spiritual non dogmatis {memiliki kemampuan untuk bersikap fleksibel, memiliki tingkat kesadaran yang tinggi, serta kemampuan untuk menghadapi dan memanfaatkan penderitaan, kualitas hidup yang diilhami oleh visi dan nilai}

Kecerdasan Spiritual, Daud memiliki pengaruh signifikan dalam memompa Salomo dan rakyatnya membangun Bait Allah. Kualitas Hidup Model Forrell dan Grant menegaskan hubungan timbal balik antara kesejahteraan spiritual dan kualitas kesehatan yang bagian kualitas hidup terkait hidup dan menyamakan kesejahteraan spiritual dengan SpQOL.Elemen tersebut:
  • Harapan
  • Penderitaan
  • Arti penyakit
  • Keberagamaan
  • Transendensi
  • Perasaan ketidakpastian
Religiusitas, sering digunakan bergantian dengan spiritualitas, adalah konsep sempit yang lebih mudah diamati secara langsung. Agama adalah sistem keyakinan dan praktik yang mencerminkan spiritualitas, mereka juga dapat berfungsi sebagai jembatan untuk mengembangkan kesadaran spiritual. Agama merespon, dan menyediakan mekanisme untuk menghadiri terhadap keinginan-keinginannya rohani.
Harapan telah dijelaskan sebagai suatu emosi, pengalaman, atau kebutuhan. "Harapan adalah proses antisipasi yang melibatkan interaksi berpikir, bertindak, merasa dan hubungan dan diarahkan menuju pemenuhan pribadi masa depan yang bermakna". (Stephenson, 1991).
"Transendensi adalah kapasitas untuk menjangkau melampaui diri sendiri, untuk memperpanjang diri melampaui keprihatinan pribadi dan untuk mengambil perspektif kehidupan yang lebih luas, kegiatan dan tujuan" (Pengecut 1990).

Model Forrell dan Grant dalam melakukan pendekatan untuk mengembangkan kualitas hidup maka yang dilakukan memupuk semangat diisi dengan berbagai "intervensi" untuk memasukkan dalam perawatan rohani. Antara lain adalah:
  • Presencing
  • Menjadi empati dan hormat
  • Cerita mendengarkan atau bercerita
  • Mendorong ekspresi diri melalui tulisan atau jurnal
  • Memfasilitasi rekreasi melalui bermain dan waktu istirahat Sabat
  • Doa, meditasi dan citra spiritual dipandu
  • Menyediakan bahan bacaan rohani mendidik atau musik atau focal point visual
  • Humor
  • Memfasilitasi praktek agama
  • Penyembuhan ritual
  • Mendorong analisis mimpi
  • Memperkenalkan alam
  • Menghormati keyakinan spiritual
Daud memiliki kualitas hidup yang baik dengan menempatkan pembangunan Bait Allah sebagai prioritas kerja bagi penerusnya yang ternyata menjadi kunci sukses Salomo mendapatkan segala sesuatu karena Allah.

Penelitian Forrell dan Grant membuktikan bahwa kehidupan keagamaan yang sehat dan murni akan berpengaruh pada kualitas hidup, kualitas kesehatan dan meningkatkan kecerdasan spiritual yang mendukung keberhasilan dalam menjalani kehidupan dan Daud adalah contoh seorang yang takut akan Tuhan yang memuji Tuhan 7 kali sehari membawa hidupnya mengalami rangkaian keberhasilan karena saat jatuh bangkit kembali sebab tangan Tuhan menopang dan menyatakan kebesaran dan kemuliaan NAMA TUHAN dan itu di transfer kepada Salomo dengan mempersiapkan Salomo untuk berjumpa dengan Allah yang berkuasa menjadikan indah pada waktunya.

Rahasia kecerdasan spiritual Daud berasal dari hubungan yang intim karena melekat dengan TUHAN ALLAH, yang melampaui tiori kecerdasan spiritual dan TUHAN memberikan kecerdasan hikmat kepada Salomo.
Kemanunggalan dengan TUHAN ALLAH adalah kunci mengerti rencana ALLAH dan mendapatkan kecerdasan spiritual dalam berjalan dalam rencana-Nya dalam hal ini membangun Bait Allah yang luar biasa dalam generasi hidupnya Daud dan Salomo.

Share this

Random Posts

Kontak

Pesan untuk admin dapat disampai lewat : ruach.haphazard393@passinbox.com

Label Mobile

biblika (79) budaya (47) dasar iman (88) Dogmatika (72) Hermeneutika (73) karakter (40) Lainnya (89) manajemen (65) pendidikan (58) Resensi buku (9) Sains (53) Sistimatika (71) sospol (63) spritualitas (88) tokoh alkitab (42) Video (9)