Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Rabu, 12 Januari 2022

Kremasi Terhadap Orang Kristen

Kremasi berasal dari bahasa latin "cremo" yang bisa diartikan membakar. Dengan demikian, kremasi merupakan praktik penghilangan jasad dengan cara membakarnya. Kremasi biasanya dilakukan dengan api bersuhu 800 derajat celcius atau lebih. Sisa pembakaran hanya berbentuk tulang dan debu. Hasil pembakaran itu kemudian akan digiling agar menjadi abu halus untuk disimpan di wadah khusus yang biasanya berbentuk guci. Abu hasil pembakaran akan 20 kali lebih ringan dari berat mayit yang kemudian dapat menyimpan di columbarium atau ditabur.

Sejarah mencatat orang-orang Kristen awalnya keras menolak kremasi melainkan penguburan sebagai tanda perbedaan dari agama-agama Pagan pra-Kristen Eropa Zaman Besi , yang biasanya mengkremasi orang mati mereka. Kremasi bahkan dilarang dan dihukum mati oleh Charlemagne pada tahun 789 Masehi. Abad Pertengahan , kaum rasionalis dan klasik mulai menganjurkan kremasi. Di Eropa Abad Pertengahan , kremasi dilakukan hanya pada kesempatan tertentu ketika ada banyak mayat yang harus dibuang secara bersamaan setelah pertempuran , selama kelaparan, atau epidemi untuk menghentikan ancaman penyebaran penyakit. Pada tahun 1874, Thompson mendirikan The Cremation Masyarakat Inggris. Masyarakat mendapat tentangan dari Gereja, yang tidak mengizinkan kremasi di tanah suci dan dari pemerintah karena praktik tersebut masih ilegal.
Welsh William Price seorang dokter, berusaha untuk mengkremasi bayi laki-lakinya yang meninggal, Iesu Grist, di Llantrisant pada Januari 1884 dan dicegah untuk diproses oleh penduduk setempat. Kemudian diadili di Cardiff Assizes dan dibebaskan dengan alasan kremasi tidak bertentangan dengan hukum, ia mampu melaksanakan upacara (yang pertama di Inggris pada zaman modern) pada tanggal 14 Maret 1884. Pada tanggal 26 Maret 1885, kremasi legal modern pertama di Inggris berlangsung, yaitu kremasi Ny. Jeanette Pickersgill dari London. Tahun 1895. Sebuah Undang-Undang Parlemen di Inggris untuk Peraturan pembakaran manusia tetap, dan untuk memungkinkan otoritas pemakaman untuk mendirikan krematorium, "Undang-Undang Kremasi" akhirnya disahkan pada tahun 1902 karena pengaruh sistem kepercayaan Hindu/Dharma selama era kolonial Inggris di India, memiliki pengaruh besar pada cara membuang jenazah di kota-kota Inggris yang semakin padat; kremasi dipandang sebagai cara paling jelas untuk menghindari penggunaan lahan yang luas untuk kuburan.

Menurut Unger's Bible Dictionary praktik pemakaman di Perjanjian Lama sebagai berikut: “Kuburan pada zaman Alkitab segera setelah kematian, seperti yang terlihat dalam narasi penguburan Sarah (Kejadian 23:1-20), Rahel (Kejadian 35:19- 20), dan Ribka (Kejadian 35:8). Orang Ibrani biasanya tidak mengkremasi, kecuali dalam kasus-kasus darurat yang paling tidak biasa, seperti dalam kasus Saul dan anak-anaknya karena tubuhnya dimutilasi terlebih dahulu oleh orang Filistin. (1 Samuel 31:11-13) Selain kremasi terhadap jenazah Saul dan Yonatan yang menyisakan tulang belulang lalu tulang-belulang dikuburkan juga terdapat referensi lain yaitu dalam kitab Amos 2:1 dan Amos 6:8-10 . Imamat 20:14 secara tidak langsung menyebutkan kremasi, karena melibatkan hukuman mati yang mengharuskan pelakunya "dibakar dengan api". Untuk Israel kuno, penguburan di kuburan, gua, atau di tanah adalah cara umum untuk membuang tubuh manusia ( Kejadian 23:19 ; 35:19; 2 Tawarikh 16:14 ; Matius 27:60-66 ).

Jika praktik kremasi di Inggeris modern dipengaruhi oleh Hindu di wilayah India, sedangkan sejarah penolakan gereja dilatar-belakangi oleh kremasi orang Babilonia membakar mayat mereka dan menyimpan abu mereka di guci pemakaman yang penuh hiasan, seperti yang dilakukan orang Yunani dan Romawi. Orang Ibrani di kemudian hari, yang ditunjukkan oleh banyaknya osuarium yang ditemukan di Palestina era Perjanjian Baru, juga mempraktikkan kremasi. Orang Kristen akan ingin menunjukkan rasa hormat terhadap tubuh. Meskipun orang atau roh esensial telah pindah ke takdir abadi, tubuh adalah pengingat nyata dari semua orang yang dimaksudkan untuk kita. Selain itu, tubuh ditakdirkan untuk kebangkitan, transformasi, dan reuni dengan roh pada kedatangan Kristus kembali

Sikap Katolik Roma memiliki pengaruh signifikan terhadap perubahan sikap orang Kristen terhadap praktik kremasi, meski bukan orang Katolik yang menjadi pelopor yang menerima praktik kremasi. Pada tahun 1963, Paus mencabut larangan kremasi dan pada tahun 1966 mengizinkan para imam Katolik untuk memimpin upacara kremasi. Gereja masih secara resmi lebih memilih penguburan tradisional almarhum. Terlepas dari preferensi ini, kremasi sekarang diizinkan selama tidak dilakukan untuk menyatakan penolakan untuk percaya pada kebangkitan tubuh. Sampai tahun 1997, peraturan Gereja digunakan untuk menetapkan bahwa kremasi harus dilakukan setelah upacara pemakaman. Umat Katolik tradisional keberatan dengan praktik mengizinkan kremasi, yang diyakini oleh para sedevakantis sebagai salah satu dari banyak alasan mengapa gereja pasca- Vatikan II bukan lagi Gereja Katolik yang sejati.
Gereja yang tidak mengizinkan praktik kremasi saat ini adalah Gereja Ortodok Timur (perlu perintah khusus dari pemegang otoritas / pemerintah) dan sebagian gereja Pentakosta dan Kharismatik.

Dukungan alkitabiah untuk posisi anti-kremasi, sering ditunjukkan bahwa Abraham membeli tempat pemakaman untuk dirinya dan istrinya Sarah (Kejadian 23:9). Yusuf memerintahkan agar tulang-tulangnya dibawa keluar dari Mesir (Kejadian 50:25). Tuhan sendiri yang menyediakan penguburan Musa (Ulangan 34:5-6). Praktik yang sama berlanjut dalam Perjanjian Baru dengan penguburan Yohanes Pembaptis (Markus 6:29), Orang Kaya (Lukas 16:22), Lazarus (Yohanes 11:17-19) Ananias dan Safira (Kisah Para Rasul 5:6-10 ), dan Yesus sendiri (Markus 15:46). Tidak ada kremasi yang tercatat dalam Perjanjian Baru. Beberapa orang percaya berpendapat bahwa tidak konsisten bagi orang Kristen, yang telah diselamatkan oleh iman dari penghakiman api yang akan datang, untuk membakar sisa-sisa kematian mereka. Ortodok Yunani beranggapan kremasi menjadi penodaan yang disengaja dan perusakan apa yang Allah telah dibuat dan ditahbiskan bagi kita.

Billy Graham menyatakan pada saat kebangkitan, tidak ada bedanya apakah tubuh seseorang telah dikuburkan atau dikremasi. Tuhan tahu bagaimana membangkitkan tubuh, baik dalam kebangkitan hidup atau kebangkitan penghukuman (Yohanes 5:28-29). Tubuh baru seorang Kristen akan menjadi tubuh yang diubah dan dimuliakan secara radikal seperti tubuh Kristus yang dimuliakan. Ini akan menjadi tubuh rohani yang kekal yang tidak pernah lagi mengalami kelemahan, penyakit, penderitaan, atau kematian

Bagi kebanyakan orang Kristen saat ini, masalah kremasi terhadap orang Kristen sebagian besar diserahkan kepada kebijaksanaan individu. Banyak orang Kristen memilih kremasi sebagai alternatif penguburan, sambil tetap mempertahankan aspek-aspek dari praktik pemakaman tradisional mereka yang memungkinkan mereka untuk menghormati kehidupan orang yang mereka cintai dan memuliakan Tuhan.

Kremasi suatu pilihan pemakaman. Pemakaman dimaksudkan untuk hidup sebagai kesempatan untuk merayakan kehidupan orang yang mereka cintai yang telah meninggal. Ini adalah kesempatan untuk mengingat, menghormati, dan mengenang kehidupan mereka. Ini juga merupakan pengingat bahwa kita pada akhirnya berada di tangan Tuhan. Dia memberi kita hidup, nafas di paru-paru kita dan tubuh yang menampung roh kita. Suatu hari kita akan bertemu muka dengan muka dengan tubuh baru yang tidak akan pernah aus untuk selama-lamanya - Heather Riggleman.

Penerimaan praktik kremasi telah berkembang selama abad terakhir, terutama di Eropa Barat, Amerika Utara dan Australia, tetapi tidak begitu banyak di tempat-tempat mayoritas Kristen konservatif seperti Eropa Timur dan Tengah, Rusia, Afrika Sub-Sahara, Karibia, Filipina dan di bagian terbesar dari Amerika Latin. Di daerah besar lainnya seperti Asia Selatan, hal itu sangat ditentang karena makna religiusnya dalam agama Hindu.

Bagi yang memilih kremasi kini hadir tren baru dalam layanan kremasi adalah kremasi “hijau” atau ramah lingkungan , yang mengambil pendekatan yang lebih bersih untuk produksi abu. Bahkan yang lebih baru adalah “kremasi air” yang tidak menggunakan api sama sekali. Sebagai gantinya, larutan air alkali digunakan sebagai agen pengurai alami bagi tubuh. Bagi mereka yang peduli dengan dampak lingkungan dari penguburan tradisional, kremasi hijau adalah rencana yang ideal. Diduga bahwa Indonesia belum dikenal kremasi air, sebagai cara terbaru melakukan kremasi.


Tulisan lainnya:
Kematian
Sara Meninggal dan Dikuburkan
Kristen Dan Ajaran Reinkarnasi
Tinjauan dan Saran Terhadap Yang Bunuh Diri
Bumi Pintu Gerbang Kekekalan


Share this

Random Posts

Kontak

Pesan untuk admin dapat disampai lewat : ruach.haphazard393@passinbox.com

Label Mobile

biblika (79) budaya (47) dasar iman (88) Dogmatika (72) Hermeneutika (73) karakter (40) Lainnya (89) manajemen (65) pendidikan (58) Resensi buku (9) Sains (53) Sistimatika (71) sospol (63) spritualitas (88) tokoh alkitab (42) Video (9)