-->

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Permasalahan Dalam Komunikasi Digital

Selasa, 31 Oktober 2023 | Oktober 31, 2023 WIB | 0 Views Last Updated 2023-10-31T09:24:39Z
Komunikasi digital adalah proses komunikasi yang menggunakan perangkat digital untuk menyampaikan pesan. Perangkat digital yang dapat digunakan untuk komunikasi digital meliputi komputer, laptop, smartphone, tablet, dan perangkat lainnya yang terhubung ke internet.

Komunikasi digital memiliki beberapa karakteristik, antara lain:
  • Akses yang mudah sebab komunikasi digital dapat dilakukan dari mana saja dan kapan saja, selama ada akses internet.
  • Kecepatan sebab komunikasi digital dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.
  • Efisiensi sebab komunikasi digital dapat menghemat waktu dan biaya.
  • Interaktivitas sebab komunikasi digital memungkinkan adanya interaksi dua arah antara pengirim dan penerima pesan.
  • Multimedia sebab komunikasi digital dapat menggunakan berbagai media, seperti teks, gambar, audio, dan video.
Komunikasi digital memiliki banyak manfaat, antara lain:
  • Meningkatkan akses informasi sebab komunikasi digital memungkinkan orang untuk mengakses informasi dari berbagai sumber di seluruh dunia.
  • Meningkatkan produktivitas sebab komunikasi digital dapat membantu orang untuk bekerja lebih efisien dan efektif.
  • Meningkatkan kreativitas sebab komunikasi digital dapat mendorong orang untuk lebih kreatif dalam menyampaikan pesan.
  • Membangun komunitas sebab komunikasi digital dapat membantu orang untuk membangun komunitas dan terhubung dengan orang lain dari berbagai latar belakang.
Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia, persentase pengguna komunikasi digital di Indonesia terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2021, persentase pengguna komunikasi digital mencapai 62,10% dari total populasi Indonesia. Persentase ini meningkat dari 53,73% pada tahun 2020.

Peningkatan persentase pengguna komunikasi digital ini didorong oleh beberapa faktor, antara lain:
  • Peningkatan penetrasi internet.
  • Peningkatan kepemilikan perangkat digital.
  • Peningkatan kesadaran masyarakat tentang pentingnya komunikasi digital.
Pengguna komunikasi digital di Indonesia menurut jenisnya:
  • Penguna Internet sebanyak 62,10%
  • Penguna Telepon Seluler sebanyak 90,54%
  • Penguna Televisi sebanyak 96,76%
  • Penguna Radio sebanyak 69,02%
Persentase pengguna komunikasi digital di Indonesia juga bervariasi menurut kelompok usia. Kelompok usia yang paling banyak menggunakan komunikasi digital adalah kelompok usia 15-24 tahun, dengan persentase sebesar 92,84%. Kelompok usia 25-34 tahun menempati urutan kedua dengan persentase sebesar 89,57%.

Persentase pengguna komunikasi digital di Indonesia juga bervariasi menurut tingkat pendidikan. Kelompok pendidikan yang paling banyak menggunakan komunikasi digital adalah kelompok pendidikan tinggi, dengan persentase sebesar 92,92%. Kelompok pendidikan menengah menempati urutan kedua dengan persentase sebesar 89,63%.

Dalam komunikasi digital memiliki isu komunikasi yang paling heboh atau isu yang menjadi perhatian banyak orang dan menimbulkan banyak diskusi. Beberapa isu komunikasi yang paling heboh dalam beberapa tahun terakhir antara lain:
  • Isu hoaks dan disinformasi: Isu ini menjadi perhatian karena hoaks dan disinformasi dapat menimbulkan keresahan dan bahkan kekerasan di masyarakat.
  • Isu polarisasi dan ujaran kebencian: Isu ini menjadi perhatian karena polarisasi dan ujaran kebencian dapat memecah belah masyarakat.
  • Isu privasi dan keamanan: Isu ini menjadi perhatian karena perkembangan teknologi komunikasi telah meningkatkan risiko pelanggaran privasi dan keamanan.

Isu Hoaks Dan Disinformasi

Isu hoaks dan disinformasi adalah informasi yang tidak benar atau menyesatkan yang sengaja dibuat dan disebarkan untuk tujuan tertentu. Isu ini dapat berdampak negatif pada masyarakat. Ruang lingkup di mana isu hoaks dan disinformasi dapat menyebar dengan cepat adalah seperti: "media sosial, platform messaging, atau bahkan obrolan pribadi."

Menurut statistik dari berbagai lembaga, persentase isu hoaks dan disinformasi dalam media sosial cukup tinggi. Berikut adalah beberapa contohnya:
  • Survei oleh Katadata Insight Center pada tahun 2022 menemukan bahwa 43% dari pengguna media sosial di Indonesia pernah menemukan isu hoaks atau disinformasi.
  • Survei oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada tahun 2022 menemukan bahwa 73% dari pengguna internet di Indonesia pernah menerima pesan hoaks atau disinformasi.
  • Survei oleh Center for Countering Digital Hate (CCDH) pada tahun 2022 menemukan bahwa Indonesia menempati peringkat ke-7 dalam penyebaran hoaks di media sosial di dunia.
Isu hoaks dan disinformasi memiliki dampak negatif yang signifikan dalam sistem komunikasi digital. Dampak tersebut dapat dikategorikan menjadi dua, yaitu dampak terhadap individu dan dampak terhadap masyarakat.
  1. Dampak terhadap individu yang paling umum adalah penyebaran informasi yang salah atau menyesatkan. Hal ini dapat menyebabkan individu membuat keputusan yang keliru, baik dalam kehidupan pribadi maupun profesional. Selain itu, isu hoaks dan disinformasi juga dapat menyebabkan individu menjadi paranoid atau cemas.

    Contoh dampak isu hoaks dan disinformasi terhadap individu:
    - Menyebabkan individu mengambil keputusan yang keliru.
    - Merusak kepercayaan individu terhadap informasi.
    - Menyebabkan individu menjadi paranoid atau cemas.
    - Mengganggu kesehatan mental individu
  2. Dampak terhadap masyarakat yang paling umum adalah penyebaran kebencian dan diskriminasi. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya konflik dan kekerasan di masyarakat. Selain itu, isu hoaks dan disinformasi juga dapat merusak kepercayaan publik terhadap pemerintah dan lembaga-lembaga sosial lainnya.

    Contoh dampak isu hoaks dan disinformasi terhadap masyarakat:
    - Menyebarkan kebencian dan diskriminasi.
    - Merusak kepercayaan publik.
    - Menyebabkan konflik dan kekerasan
    - Melemahkan demokrasi
  3. Dampak terhadap sistem komunikasi digital karena isu-isu tersebut dapat menurunkan kepercayaan publik terhadap media digital sebagai sumber informasi yang akurat dan kredibel. Selain itu, isu hoaks dan disinformasi juga dapat membuat pengguna media digital menjadi lebih skeptis terhadap informasi yang mereka terima.

    Contoh dampak isu hoaks dan disinformasi terhadap sistem komunikasi media sosial:
    - Menurunkan kepercayaan publik terhadap media sosial.
    - Membuat pengguna media sosial menjadi lebih skeptis terhadap informasi.
    - Mempersulit penyebaran informasi yang benar.
Alkitab telah lama mengajarkan untuk tidak terlibat dalam isu hoaks dan disinformasi sebab berita hoaks adalah hal yang dilarang oleh Tuhan. Hoaks dapat merugikan orang lain dan merusak kepercayaan publik. Misalnya:
  • Keluaran 23:1 - "Janganlah engkau menyebarkan kabar bohong; janganlah engkau membantu orang yang bersalah dengan menjadi saksi yang tidak benar."
  • Ulangan 19:16-21 - "Siapa yang menyaksikan dusta tentang sesamanya, siapa yang berdusta dalam pengadilan, siapa yang berbuat demikian, orang itu harus mati. Beginilah harus kamu lakukan kepada orang-orang yang berdusta di hadapan TUHAN, supaya kamu menjauhkan kejahatan dari antaramu."
Sikap yang dapat dilakukan untuk mengurangi atau menghindari hoaks dan disinformasi:
  • Cek kebenaran informasi dari sumber yang terpercaya. Jangan mudah percaya dengan informasi yang belum jelas kebenarannya.
  • Hati-hati dengan informasi yang sensasional atau provokatif. Informasi yang sensasional atau provokatif sering kali tidak benar.
  • Baca berita dari berbagai sumber. Dengan membaca berita dari berbagai sumber, kita dapat membandingkan informasi yang ada dan menemukan kebenarannya.
  • Hati-hati dengan informasi yang berasal dari akun anonim. Akun anonim sering kali digunakan untuk menyebarkan hoaks.
  • Laporkan informasi yang diduga hoaks atau disinformasi ke platform media sosial. Dengan melaporkan informasi hoaks, kita dapat membantu mencegah penyebarannya.

Isu polarisasi dan ujaran kebencian

Batasan pengertian isu polarisasi dan ujaran kebencian adalah sebagai berikut:
  • Polarisasi adalah kondisi di mana masyarakat terpecah menjadi dua kelompok yang saling bertentangan. Polarisasi dapat terjadi karena berbagai faktor, seperti perbedaan ideologi, politik, atau agama.
  • Ujaran kebencian adalah pernyataan yang ditujukan untuk menyerang atau merendahkan seseorang atau kelompok berdasarkan ras, etnis, agama, orientasi seksual, atau identitas gender.
Menurut statistik dari berbagai lembaga, persentase isu polarisasi dan ujaran kebencian dalam dunia digital cukup tinggi. Berikut adalah beberapa contohnya:
  • Survei oleh Katadata Insight Center pada tahun 2022 menemukan bahwa 63% dari pengguna media sosial di Indonesia pernah mengalami polarisasi.
  • Survei oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada tahun 2022 menemukan bahwa 70% dari pengguna internet di Indonesia pernah melihat ujaran kebencian di media sosial.
  • Survei oleh Center for Countering Digital Hate (CCDH) pada tahun 2022 menemukan bahwa Indonesia menempati peringkat ke-4 dalam penyebaran ujaran kebencian di media sosial.
Isu polarisasi dan ujaran kebencian dapat berdampak negatif pada masyarakat, baik secara individu maupun secara sosial. Berikut adalah beberapa dampak negatif isu polarisasi dan ujaran kebencian:
  1. Dampak negatif secara individu
    - Menyebabkan keresahan dan ketakutan.
    - Merusak kepercayaan individu terhadap informasi.
    - Menyebabkan individu menjadi paranoid atau cemas.
    - Mengganggu kesehatan mental individu.
  2. Dampak negatif secara sosial.
    - Menyebarkan kebencian dan diskriminasi.
    - Merusak kepercayaan publik.
    - Menyebabkan konflik dan kekerasan.
    - Melemahkan demokrasi
  3. Dampak negatif terhadap ekonomi.
    - Menghambat pertumbuhan ekonomi.
    - Meningkatkan biaya keamanan.
    - Meningkatkan biaya kesehatan.
Penyebab isu polarisasi dan ujaran kebencian disebabkan sejumlah faktor, diantaranya:
  • Akses yang mudah ke informasi.
  • Ketersediaan platform media sosial yang memungkinkan penyebaran informasi secara cepat dan mudah.
  • Anonymity di media sosial.
  • Pengaruh kelompok-kelompok ekstremis.
Alkitab memiliki banyak ajaran yang dapat membantu kita menghadapi isu polarisasi dan kebencian. Berikut adalah beberapa di antaranya:
  • Kasih adalah kekuatan yang dapat menyatukan orang-orang yang berbeda. Kasih dapat membantu kita untuk melihat orang lain sebagai sesama manusia, terlepas dari perbedaan mereka.
  • Toleransi atau sikap yang menghargai perbedaan. Alkitab mengajarkan kita untuk menghormati perbedaan pendapat dan keyakinan orang lain. Kita tidak perlu setuju dengan seseorang untuk menghargainya.
  • Pengampunan sebagai melepaskan kebencian dan kemarahan terhadap seseorang yang telah menyakiti kita. Pengampunan dapat membantu kita untuk menyembuhkan diri sendiri dan membangun hubungan yang lebih sehat dengan orang lain.
  • Damai dengan sesama manusia. Damai adalah keadaan yang ditandai dengan ketenangan dan harmoni. Kita dapat menciptakan kedamaian dengan bersikap kasih, toleran, dan mengampuni.
Contoh bagaimana ajaran Alkitab dapat diterapkan untuk menghadapi isu polarisasi dan kebencian:
  • Menyebarkan kasih dengan bersikap baik dan ramah kepada orang-orang yang berbeda dari kita.
  • Menunjukkan toleransi dengan mendengarkan pendapat orang lain dengan terbuka, bahkan jika kita tidak setuju dengan mereka.
  • Mengampuni orang yang telah menyakiti kita, bahkan jika kita tidak mengerti mengapa mereka melakukannya.
  • Membangun perdamaian dengan bekerja sama dengan orang lain untuk memecahkan masalah bersama.
Selain aspek spiritual, menghadapi isu polarisasi dan kebencian dapat dilakukan juga dengan jalan:
  • Pemerintah perlu memperkuat regulasi dan penegakan hukum terhadap penyebaran polarisasi dan ujaran kebencian.
  • Masyarakat perlu lebih kritis dalam menerima informasi di media sosial.
  • Media sosial perlu meningkatkan upaya untuk memverifikasi informasi dan mencegah penyebaran polarisasi dan ujaran kebencian.

Isu privasi dan keamanan

Batasan pengertian isu privasi dan keamanan dalam komunikasi digital adalah sebagai berikut:
  • Privasi digital adalah hak seseorang untuk mengendalikan informasi tentang dirinya sendiri yang dikumpulkan dan disimpan secara digital.
  • Keamanan digital adalah kondisi bebas dari bahaya atau risiko terhadap data dan sistem digital.
Menurut statistik dari berbagai lembaga, persentase isu privasi dan keamanan di media digital cukup tinggi. Berikut adalah beberapa contohnya:
  • Survei oleh Katadata Insight Center pada tahun 2022 menemukan bahwa 73% dari pengguna media sosial di Indonesia pernah merasa khawatir tentang privasi mereka.
  • Survei oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada tahun 2022 menemukan bahwa 70% dari pengguna internet di Indonesia pernah mengalami pencurian data pribadi.
  • Survei oleh Center for Data Innovation pada tahun 2022 menemukan bahwa Indonesia menempati peringkat ke-10 dalam hal risiko privasi di media digital.
Contoh batasan isu privasi dan keamanan dalam komunikasi digital:
  • Privasi:
    - Pengumpulan dan penyimpanan data pribadi tanpa persetujuan.
    - Pemantauan aktivitas digital.
    - Penjualan data pribadi.
    - Penyalahgunaan data pribadi.
  • Keamanan:
    - Serangan siber.
    - Pencurian data.
    - Kerusakan sistem.
    - Kehilangan data.
Isu privasi dan keamanan di media digital dapat berdampak negatif pada masyarakat, seperti:
  • Menyebabkan kerugian finansial.
  • Menyerang reputasi.
  • Menyebabkan kerusakan psikologis.
  • Merusak kepercayaan publik.
Alkitab mengajarkan bahwa setiap orang memiliki hak untuk privasi dan keamanan. Hal ini dapat dilihat dari beberapa ayat Alkitab, yang menyimpulkan bahwa privasi dan keamanan data digital adalah hal yang penting. Setiap orang memiliki hak untuk mengendalikan informasi tentang dirinya sendiri dan datanya.Ayat itu misalnya:
  • Keluaran 20:17: "Jangan mengintip rumah sesamamu." Ayat ini melarang orang untuk mengintip kehidupan pribadi orang lain.
  • Matius 7:1-5: "Jangan menghakimi orang lain, agar kamu tidak dihakimi." Ayat ini mengajarkan kita untuk menghormati privasi orang lain.
Beberapa pendapat bersumber Alkitab terhadap isu privasi dan keamanan data digital:
  • Privasi digital adalah hak asasi manusia yang harus dilindungi.
  • Data digital adalah harta berharga yang harus dijaga keamanannya.
  • Pelanggaran privasi dan keamanan data digital dapat berdampak negatif bagi individu dan masyarakat.
Untuk melindungi privasi dan keamanan data digital, kita dapat melakukan hal-hal berikut:
  • Bacalah kebijakan privasi dari platform digital yang Anda gunakan.
  • Hindari membagikan informasi pribadi yang sensitif.
  • Gunakan kata sandi yang kuat dan unik untuk setiap akun.
  • Aktifkan otentikasi dua faktor untuk akun Anda.
  • Gunakan perangkat lunak antivirus dan anti-malware yang terbaru.
  • Selalu perbarui perangkat lunak dan sistem operasi Anda.
  • Hindari membuka tautan atau lampiran dari sumber yang tidak dikenal.
  • Berhati-hatilah saat menggunakan Wi-Fi publik.
Permasalahan dalam komunikasi digital sesuatu yang penting diselesaikan karena Indonesia dikenal sebagai lokasi yang sarat dengan tindakan pelanggaran internasional. Meningkatnya penguna layanan digital untuk berkomunikasi maka tindakan penyalahgunaan layanan digital menjadi isu yang tidak luput dari perhatian pelaku komunikasi digital.



Tulisan lainnya:
Generasi Alpha Dan Permasalahannya
Ledakan Data Biometrik Di Akhir Zaman
Media Sosial dan gaya Hidup Anak Muda Sebuah Tantangan
Rekayasa Perilaku Manusia Dan Teknologi
Ibadah Online Dalam Budaya Gereja
Facebook Dan Perkembangan Anak



×
Berita Terbaru Update