Sebab Tuhan adalah Roh; dan dimana ada Roh Allah, disitu ada kemerdekaan 2 Korintus 3:17

Minggu, 23 April 2017

Manusia Baru, Karakter Ilahi.

Efesus 4:24 “dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya.” // καὶ ἐνδύσασθαι τὸν καινὸν ἄνθρωπον τὸν κατὰ Θεὸν κτισθέντα ἐν δικαιοσύνῃ καὶ ὁσιότητι τῆς ἀληθείας.

Barnes' Notes on the Bible menyatakan "kamu mengenakan manusia baru" - manusia baru mengacu pada sifat yang telah direnovasi. Ini disebut di tempat lain, "makhluk baru, atau ciptaan baru" (lihat catatan pada 2 Korintus 5:17 ), dan mengacu pada kondisi setelah hati berubah.
Perubahannya begitu besar, sehingga tidak ada salahnya berbicara tentang seseorang yang mengalaminya sebagai "manusia baru." Dia memiliki perasaan, prinsip, dan keinginan baru. Dia telah mengesampingkan prinsip dan praktik lama, dan, dalam segala hal yang berkaitan dengan karakter moral, dia baru.
Tubuhnya memang sama; Struktur intelektual pikirannya sama; Tetapi telah terjadi perubahan dalam prinsip dan perasaannya yang membuatnya malas, dalam semua tujuan hidup yang besar, makhluk baru.
Pelajari, regenerasi itu bukanlah sebuah perubahan yang remeh. Ini bukan sekadar perubahan hubungan, atau kondisi lahiriah. Bukan hanya dibawa dari dunia ke gereja, dan dibaptis, meski oleh tangan yang paling suci; Itu jauh lebih. Tak satu pun dari hal-hal ini akan membuat pernyataan yang tepat, "dia adalah orang baru." Regenerasi oleh Roh Tuhan yang lakukan.

Setelah Tuhan - κατὰ Θεὸν kata Theon. Sehubungan dengan Tuhan. Idenya adalah, ternyata, manusia itu begitu diperbarui sehingga menjadi "seperti" Tuhan, atau citra ilahi dipulihkan ke dalam jiwa. Dalam bagian paralel di Kolose Kol 3: 9, idenya dinyatakan lebih lengkap, "diperbaharui dalam pengetahuan setelah" citra "Dia yang menciptakannya." Manusia, dengan regenerasi, dikembalikan ke citra Tuhan yang hilang;membandingkan Kejadian 1:26 .

Matthew Henry memberi komentar terhadap "Dan supaya kamu mengenakan manusia baru (ay. 24)". Yang dimaksudkan dengan manusia baru adalah sifat baru, makhluk baru, yang dihidupkan oleh sebuah kaidah baru, yaitu anugerah yang memperbaharui, yang memampukan manusia untuk menjalani hidup baru, hidup dalam kebajikan dan kekudusan yang dituntut oleh kekristenan. Manusia baru ini diciptakan, atau dihasilkan dari kekacauan dan kehampaan, oleh kekuatan Allah yang mahakuasa, yang karya-Nya sungguh unggul dan indah. Menurut kehendak Allah, dengan meniru Dia, dan dengan mengikuti contoh dan teladan yang agung itu.
Hilangnya citra Allah pada jiwa merupakan keberdosaan dan kesengsaraan manusia dalam keadaannya yang jatuh. Dan keserupaan yang dimiliki jiwa dengan Allah adalah keindahan, kemuliaan, dan kebahagiaan makhluk baru. Di dalam kebenaran, dalam hubungan dengan sesama manusia, yang mencakup semua kewajiban yang terdapat dalam loh batu kedua.
Dan dalam kekudusan, dalam hubungan dengan Allah, yang menandakan ketaatan tulus terhadap perintah-perintah yang terdapat dalam loh batu pertama. Kekudusan yang sesungguhnya, yang berlawanan dengan kekudusan orang Yahudi yang bersifat lahiriah dan keupacaraan. Dikatakan bahwa kita harus mengenakan manusia baru ini ketika, dalam menggunakan semua sarana yang sudah ditentukan Allah, kita berusaha mencontoh sifat ilahi ini, makhluk baru ini. Inilah nasihat umum mengenai kemurnian dan kekudusan hati dan hidup.
Dibuat - Sebuah kata yang sering digunakan untuk menunjukkan kelahiran baru, dari kemiripan yang kuat untuk tindakan pertama dari penciptaan; melihatnya dijelaskan dalam catatan pada 2 Korintus 5:17 .
Dalam kebenaran - Artinya, orang baru dibuat menyerupai Tuhan dalam kebenaran. Ini membuktikan bahwa manusia, ketika ia dibuat, adalah benar; atau bahwa kebenaran merupakan bagian dari gambar Allah di mana kebohongan diciptakan. Objek karya penebusan adalah untuk mengembalikan kepada manusia gambar hilang Allah, atau untuk membawa dia kembali ke kondisi dimana dia sebelum dia jatuh.
Dan kekudusan sejati - Margin, seperti dalam bahasa Yunani, "holinese kebenaran" - berdiri di kontras dengan "nafsu penipuan" (Yunani), di Efesus 4:22 . "Kekudusan" benar mengacu pada kemurnian kepada Allah, dan "kebenaran" untuk integritas terhadap orang-orang; tetapi tidak cerrain bahwa perbedaan ini diamati di sini. Ide umum adalah, bahwa orang direnovasi dibuat tegak dan seorang pria saleh; dan bahwa, oleh karena itu, ia harus menghindari kejahatan yang dilakukan oleh kafir, dan yang hasil rasul untuk menentukan. Frasa ini juga membuktikan bahwa, ketika manusia diciptakan, ia adalah makhluk suci.

Yang bisa banyak menolong kita dalam pertumbuhan menjadi ciptaan baru adalah:
  1. Lahir baru (mutlak perlu) dan terus mau taat dan tumbuh. 
  2. Tumbuh dalam pengertian Firman Tuhan, ini menyucikan kita sampai bersih Efesus 5:26-27. Perlu tahu seluruh kebenaran Allah Kis 20:20,27. Termasuk juga perjamuan suci 1 Korintus 11:27-34. 
  3. Doa itu juga menyucikan kita, lebih-lebih dalam Roh dan kebenaran 1Petrus 1:2. 
  4. Persekutuan dan pelayanan dalam tubuh Kristus, ini membuat kita saling tolong menolong dan bisa melihat kekurangan-kekurangan kita lebih jelas dalam pelayanan 2Timotius 2:20-21. Tanpa pelayanan, pertumbuhan pelan. Sebab itu kita harus tekun dalam hal ini Kisah Para Rasul 2:42.
Tuhan menggunakan Firman-Nya, orang lain, dan keadaan untuk membentuk kita. Ketiganya sangat diperlukan untuk pengembangan karakter Ilahi sebagai ciptaan baru. Firman Tuhan memberikan kebenaran yang kita butuhkan untuk bertumbuh, umat Tuhan memberikan dukungan yang kita butuhkan untuk bertumbuh, dan keadaan menyediakan lingkungan ( misal dengan persekutuan dan pelayanan) untuk mempraktekkan karakter Kristus. Ini menegaskan kita hanya dapat dibentuk untuk memiliki karakter Kristus jika kita berada dalam komunitas, karena Tuhan sering menggunakan orang lain untuk membentuk karakter kita. ( Daily Devotional by Rick Warren)

Membangun karakter Ilahi menjadi ciptaan baru bukanlah membangun kemanusiawian dengan menjai orang baik melainkan menjadi seperti Kristus. Orang baik berhenti sampai di kubur, tetapi orang yang seperti Kristus sesudah mati justru mulia untuk kekal sesuai dengan jumlah persentasinya seperti Kristus.
Jadikan Firman Tuhan menjadi pegangan hidup serta hidup dalam kasih serta dipimpin oleh Roh Kudus yang menghasilkan buah roh lalu carilah perkara yang di atas serta membuang 3 pokok besar dari segala dosa ini yaitu semua yang ada dalam dunia, jangan dituruti, yaitu keinginan tubuh, mata, dan kejemawaan hidup 1Yoh 2:15-16.

Menjadi ciptaan baru sebagai manusia baru karena kita telah pindah dari kerajaan maut kepada kerajaan Surga yang kekal dimana Kristus memerintah Ciptaan baru terjadi bukan karena kekuatan manusiawi melakukan kebaikan melainkan karena Kristus dan Roh Allah yang bekerja dalam diri kita yang mengubah dari dalam roh yang menumbuhkan kasih, kebenaran dan kesalehan (kesucian).

Dengan membiarkan diri kita dipimpin oleh Roh Allah dan lingkungan yang disetting oleh-Nya maka kita diproses menjadi manusia baru, memiliki karakter Ilahi seperti Kristus yang semakin hari semakin serupa sampai di surga kelak semuanya disempurnakan oleh-Nya.


Tulisan lainnya:
Dilahirkan Kembali
Berhati-hatilah mengerjakan Pekerjaan Mati
Kehidupan Rohani Anugerah TUHAN
Mendapatkan Pengertian Yang Benar
Hati Sumber Kehidupan
Membangun Mezbah


Share this

Random Posts

Kontak

Pesan untuk admin dapat disampai lewat : ruach.haphazard393@passinbox.com

Label Mobile

biblika (79) budaya (47) dasar iman (88) Dogmatika (72) Hermeneutika (73) karakter (40) Lainnya (89) manajemen (65) pendidikan (58) Resensi buku (9) Sains (53) Sistimatika (71) sospol (63) spritualitas (88) tokoh alkitab (42) Video (9)